Pemprov Jabar Bakal Lunasi Utang Petani Milenial Rp900 Juta

Ilustrasi petani
Ilustrasi petani
Sumber :
  • Pixabay / sasint

BANDUNG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat buka suara ihwal dugaan pihaknya lepas tangan atas masalah pemuda Petani Milenial yang dikejar utang bank seusai mengikuti program itu.

Kepala Biro Perekonomian Setda Jawa Barat Yuke Mauliani Septina menuturkan mewakili Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, pihaknya menyampaikan permintaan maaf atas kejadian yang menimpa salah seorang peserta Petani Milenial atas nama Rizky Anggara. 

Selanjutnya, Ia menjelaskan bahwa permasalahan ini dipicu atas gagalnya ekspor yang dilakukan pihak offtaker CV Minaqu Indonesia. 

Perang RusiaUkraina disebutkan menjadi penyebab gagalnya ekspor dan membuat CV Minaqu Indonesia tak mampu melunasi utangnya.

"Permasalahan ini terkendala dari sisi hilir, produk yang akan dijual diekspor dan tujuannya negara Eropa. Tetapi dalam ekspor itu tidak membayangkan akan terjadi perang Rusia – Ukraina dan menyebabkan terjadinya gagal ekspor,  dan gagal pembayaran," ujarnya. 

Yuke pun menepis bahwa Pemprov Jabar seolah lepas tangan. Menurutnya, pihaknya bakal segera melunasi utang pemuda itu yang dibayarkan ke Bank Bjb. 

"Hari Senin akan diselesaikan pembayaran kredit mereka ke bank Jabar," tuturnya. 

Halaman Selanjutnya
img_title