Akibat Gunakan Akronim AMIN, Anies Dilaporkan ke Bareskrim Polri 

Gubernur DKI Anies Baswedan
Sumber :
  • unggahan Instagram @aniesbaswedan

VIVA Bandung – Calon Presiden (Capres) nomor urut 1, Anies Baswedan dilaporkan ke Bareskrim Polri atas dugaan penistaan agama karena menggunakan akronim AMIN dalam dalam kampanye pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

Hotman Paris Sebut Gugatan Pilpres Kubu 01 Paling Ngambang: Digugat Apa, yang Dibahas Bansos

Laporan itu dilakukan oleh Forum Aktivis Dakwah Kampus Indonesia. Mereka menganggap pemakaian kata 'Amin' adalah penistaan agama.

"Jelas bahwa dijelaskan dalam hadits-hadits bahwasanya penggunaan kata Amin ini adalah penggunaan kata suci, penggunaan harapan kita terhadap Tuhan Yang Maha Kuasa," kata Koordinator Forum Aktivis Dakwah Kampus Indonesia, Umar Segala.

Kecewa dengan Sikap Surya Paloh, Relawan Turunkan Bendera Nasdem di Markas Timnas AMIN

Umar menjelaskan, arti dari kata Amin tidak hanya terbatas pada agama Islam, tetapi juga memiliki makna yang sama bagi agama-agama lain di Tanah Air. 

Ia menilai bahwa Anies mempolitisasi agama demi kepentingan pribadi dalam Pilpres 2024 dengan menggunakan akronim Amin.

Pendukung 01 Sebut Anies Baswedan Wali Allah: Bagi Pembenci Harus Hati-hati

Anies Baswedan

Photo :
  • ANTARA

"Ini adalah sebuah politisasi yang sangat tidak berguna. Politisasi rendah, bahwasanya politisasi agama masih dilakukan untuk mendapatkan suatu kepentingan publik di era demokrasi ini," ucap Umar.

Halaman Selanjutnya
img_title