Hacker Korea Utara Bikin Ulah, Sebar Malware Soal Tragedi Itaewon

Ilustrasi hacker
Sumber :
  • Pixabay

BANDUNG – Peretas atau hacker Korea Utara menggunakan tragedi Halloween mematikan di Seoul, Korea Selatan untuk menyebar malware. Laporan itu dibuat oleh Kelompok Analisis Ancaman Google.

Tidak Ada Nama Shin Tae-yong, Ini Deretan Teratas Calon Pelatih Baru Timnas Korea Selatan

Malware tersebut disematkan dalam dokumen Microsoft Office yang diklaim sebagai laporan pemerintah atas tragedi Itaewon yang menewaskan lebih dari 150 orang.

"Insiden ini dilaporkan secara luas, dan iming-iming tersebut memanfaatkan kepentingan publik yang luas atas kecelakaan itu," kata Kelompok Analisis Ancaman Google, seperti dikutip dari situs Deutsche Welle, Jumat, 9 Desember 2022.

Media Qatar Sebut Negara Ini Lawan Terberat Timnas Indonesia U-23, Bukan Korsel dan Jepang

Google mengaitkan aktivitas tersebut dengan kelompok hacker Korea Utara, yang dikenal sebagai APT37. Kelompok ini disebut menargetkan pengguna di Korea Selatan, pembelot Korea Utara, pembuat kebijakan, jurnalis, dan aktivis hak asasi manusia.

Bukan itu saja. Google mengatakan belum mengetahui apa yang dicapai malware dengan mengeksploitasi kerentanan Internet Explorer.

Garuda Muda Siap Hadapi Uzbekistan, Shin Tae-yong Ungkap Rahasia Keunggulan Timnas U-23

Google melaporkan masalah tersebut ke Microsoft pada 31 Oktober setelah ada beberapa laporan dari pengguna di Korea Selatan pada hari yang sama. Microsoft mengeluarkan antivirus pada 8 November 2022.

Panel ahli PBB yang memantau sanksi terhadap Korea Utara menuduh negara itu menggunakan dana curian yang diperoleh melalui peretasan untuk mendukung program nuklir dan rudal balistiknya sehingga dapat menghindari sanksi.

Halaman Selanjutnya
img_title